Kita perlu terlibat dalam upaya perdamaian yang lebih mahal

English version available here

Diposting pada 1 Juni 2020

Glen Guyton adalah direktur eksekutif Mennonite Church USA.

 

Ini tidak sering terjadi, tetapi saya kehilangan kata-kata ketika kota-kota di seluruh Amerika Serikat terbakar, dan seperti yang telah saya alami beberapa minggu melihat tubuh hitam dikorbankan atas nama ketertiban dan disiplin. Saya terpecah antara menjadi orang kulit hitam yang marah dan menjadi pemimpin di lembaga kulit putih yang didominasi, disatukan oleh teologi dan, bagi banyak orang, memiliki nenek moyang yang sama.

Nama-nama terbaru yang telah menghancurkan hati saya adalah George Floyd, Breonna Taylor dan Ahmaud Arbery. Saya menyaksikan dengan kengerian ketika seorang wanita bernama Amy Cooper, berjalan dengan anjing yang dilepaskannya berusaha untuk mempersenjatai polisi terhadap Christian Cooper, yang hanya ingin menonton burung dengan damai di Central Park. Christian Cooper, seperti saya, adalah pria Afrika-Amerika. Bahasa yang digunakan pada panggilan itu berarti bahwa setiap laki-laki kulit hitam, saya atau anak saya bisa cocok dengan deskripsi, memberi petugas yang berwenang izin untuk membunuh dengan kekebalan yang memenuhi syarat yang menahan keadilan. Jika saya jujur, para Amy di dunia lebih menakuti saya daripada supremasi kulit putih yang dapat saya identifikasi dan hindari dengan mudah.

Butuh beberapa waktu bagi saya untuk menyusun surat ini karena saya telah dihancurkan oleh kemarahan saya, ketakutan saya, iman Kristen saya dan komitmen Anabaptis saya terhadap perdamaian. Sistem kekuasaan rasial tidak akan lebih baik daripada para pemimpin seperti saya untuk mengesampingkan kegelapan dan rasa sakit saya; mereka adalah bagian dari apa yang membentuk identitas saya. Tetapi sebagai seorang pemimpin, saya dipanggil untuk menekan ketakutan dan kesedihan saya. Saya perlu memanggil orang-orang dari Mennonite Church USA (MC USA).

Gereja perdamaian bersejarah kita perlu berbicara dengan ketidakadilan yang berkembang di negara kita. Gereja perdamaian bersejarah kami perlu berbicara dengan meningkatnya penggunaan kekuatan militer pada warga sipil dan militerisasi pasukan polisi kami.

Pada 2019, lebih dari 1.000 orang terbunuh oleh polisi. Meskipun orang kulit hitam dan Hispanik memiliki risiko per kapita yang lebih besar, 44% dari mereka yang tewas adalah orang kulit putih. Kekerasan ini berdampak pada kita semua. Gereja perdamaian bersejarah kami memiliki tanggung jawab untuk memerangi maskulinitas beracun, yang menempatkan laki-laki dalam peran sebagai agresor dan korban ~ 95% dari kejadian.

Bersamaan dengan pikiran dan doa, kita membutuhkan tindakan. Kita perlu bersatu sebagai pembawa damai transformatif, bukan ideologi politik kita. Saya menyerukan kepada semua sidang MC USA untuk mengadakan doa pada hari Minggu, 7 Juni, untuk menyesali kekerasan, rasa sakit dan ketidakadilan yang melanda negara kita. Saya meminta Anda berdoa untuk kepemimpinan yang berbelas kasih dan bijaksana untuk negara kita selama masa ini.

Setelah konvensi 2019, kami meluncurkan #BringThePeace. Inisiatif itu lebih penting dari sebelumnya. Beberapa memanggil saya pada visi itu, mengatakan itu terlalu berani, terlalu maju, tetapi ketika suara-suara dari orang yang tidak dikenal memanifestasikan dalam kerusuhan, tubuh Kristus perlu merespons dengan cara yang nyata. Kami mendorong Anda dan jemaat Anda untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Bagaimana Anda akan bergabung dengan kedamaian Allah di tempat kerja di komunitas Anda?
  • Apakah ada orang atau organisasi di komunitas Anda yang menunjukkan seperti apa perdamaian itu?
  • Di mana Anda menemukan kedamaian Allah dalam pekerjaan yang Anda lakukan?
  • Di mana Anda telah berjuang untuk menemukan kedamaian Allah?
  • Apa saja hal yang dapat Anda lakukan untuk secara aktif menjadi saluran untuk menciptakan perdamaian transformatif?

Para pemimpin denominasi kami akan berjalan di samping Anda untuk membantu mengidentifikasi cara-cara yang dapat kami lakukan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, tetapi kami mendesak Anda untuk bertindak sekarang.

Kita perlu terlibat dalam upaya menciptakan perdamaian yang lebih mahal, yang berakar pada pemuridan radikal, yang berupaya membongkar sistem penindasan.

Kekerasan dan kerusuhan yang terjadi sekarang bukanlah kecelakaan; itulah yang dirancang sistem untuk dilakukan, dan itu membahayakan kita semua, bukan hanya orang kulit berwarna. Berdiri dengan yang terpinggirkan di komunitas Anda. Jika Anda memiliki kekuatan istimewa, gunakan itu sebagai perisai untuk melindungi orang kulit berwarna yang tidak memilikinya. Gunakan suara dan kekuatan Anda untuk meminta tindakan dari pejabat pemerintah setempat. Ciptakan ruang untuk rekonsiliasi, penyembuhan dan harapan.

Saya bertekad untuk tidak membiarkan keadaan penindasan sistemik di masa lalu dan sekarang membuat saya merasa tidak berdaya. Bagi banyak orang di komunitas kulit putih, termasuk keluarga Mennonite kami, warna kulit saya adalah penghalang. Itu adalah pertimbangan yang tidak bisa saya sisihkan dengan mudah. Tetapi bagi banyak dari Anda di MC USA, ras Anda bukanlah penghalang melainkan keuntungan yang dapat Anda gunakan untuk membongkar ketidakadilan rasial atas nama Tuhan kita Yesus Kristus. Kami membutuhkan suara Anda. Kita perlu #BringthePeace.